Mengapa Indonesia harus membantu Palestina?

tokoh islam
Sukarno-Hatta boleh saja memproklamasikan kemerdekaan RI de facto pada 17 Agustus 1945, tetapi perlu diingat bahwa untuk berdiri (de jure) sebagai negara yang berdaulat, Indonesia membutuhkan pengakuan dari bangsa-bangsa lain. Pada poin ini kita tertolong dengan adanya pengakuan dari tokoh tokoh Timur Tengah, sehingga Negara Indonesia bisa berdaulat.
Pasalnya, adalah Palestina merupakan salah satu negara yang 'membanting-tulang' demi mewujudkan kemerdekaan Indonesia dari belenggu penjajahan imperium Belanda, Portugis dan Jepang.
Gong dukungan untuk kemerdekaan Indonesia ini dimulai dari Palestina dan Mesir, seperti dikutip dari buku "Diplomasi Revolusi Indonesia di Luar Negeri" yang ditulis oleh Ketua Panitia Pusat Perkumpulan Kemerdekaan Indonesia, M. Zein Hassan Lc.
Di jalan-jalan terjadi demonstrasi- demonstrasi
dukungan kepada Indonesia oleh masyarakat Timur Tengah. Ketika terjadi serangan Inggris atas Surabaya 10 November 1945 yang menewaskan ribuan penduduk Surabaya , demonstrasi anti Belanda-Inggris merebak di Timur-Tengah khususnya Mesir.
Sholat ghaib dilakukan oleh
masyarakat di lapangan lapangan dan masjid-masjid di Timur Tengah untuk para syuhada yang gugur dlm pertempuran yang sangat dahsyat itu.Yang mencolok dari gerakan massa internasional adalah ketika momentum Pasca Agresi Militer Belanda ke-1, 21 juli 1947, pada 9 Agustus. Saat kapal "Volendam" milik Belanda pengangkut serdadu dan senjata telah sampai di Port Said.
Ribuan penduduk dan buruh pelabuhan Mesir yang dimotori gerakan ikhwanul muslimin,berkumpul di pelabuhan itu.Mereka menggunakan puluhan motor-boat dengan bendera merah-putih – tanda solidaritas-berkeliaran di permukaan air guna mengejar dan menghalau blokade terhadap. motor-motor-boat perusahaan asing yang ingin menyuplai air & makanan untuk kapal "Volendam" milik Belanda yang berupaya melewati Terusan Suez, hingga kembali ke pelabuhan.Kemudian motor boat besar pengangkut logistik untuk "Volendam" bergerak dengan dijaga oleh 20 orang polisi bersenjata beserta Mr.Blackfield, Konsul Honorer Belanda asal Inggris, dan Direktur perusahaan pengurus kapal Belanda di pelabuhan.Namun hal itu tidak menyurutkan perlawanan para buruh Mesir..
Mengapa Indonesia harus membantu Palestina ?
Sesuai dengan paragraph pertama pembukaan UUD 1945.Palestina sebagai sebuah negara terjajah yang telah lama merasakan penjajahan bangsa asing, umat Islam perlu bergerak untuk menghentikan pejajahan atas Israel. Hubungan yang sudah terjalin sudah sejak perang kemerdekaan sangat aktif mendorong kemerdekaan Indonesia.
Peduli terhadap bangsa Palestina adalah bentuk rasa terima kasih kita sebagai
bangsa yang telah merdeka.Selain itu bagi umat islam masjid Al-Aqsha adalah masjid suci, sama dengan masjidil Haram di Makkah dan Masjid Nabawi di Madinah.
Membelanya dan mensucikannya dari pelecehan serta penistaan zionis Israel adalah kewajiban.
M. Zein Hassan Lc. Lt. sebagai pelaku sejarah, menyatakan dalam bukunya pada hal. 40,
menjelaskan tentang peranserta, opini dan dukungan nyata Palestina terhadap kemerdekaan Indonesia, di saat negara-negara lain belum berani untuk memutuskan sikap.
Dukungan Palestina ini diwakili oleh Syekh Muhammad Amin Al- Husaini -mufti besar Palestina- secara terbuka mengenai kemerdekaan Indonesia: pada 6 September 1944, Radio Berlin berbahasa Arab menyiarkan 'ucapan selamat' mufti Besar Palestina Amin Al-Husaini (beliau melarikan diri ke Jerman pada permulaan perang dunia ke dua) kepada Alam Islami, bertepatan 'pengakuan Jepang' atas kemerdekaan Indonesia.
Berita yang disiarkan radio tersebut dua hari berturut-turut, kami sebar-luaskan, bahkan harian "Al-Ahram" yang terkenal telitinya juga menyiarkan. Syekh Muhammad Amin Al-Husaini dalam kapasitasnya sebagai
mufti Palestina juga berkenan menyambut kedatangan delegasi "Panitia Pusat Kemerdekaan Indonesia" dan
memberi dukungan penuh.
Peristiwa bersejarah tersebut tidak banyak diketahui generasi sekarang, mungkin juga para pejabat dinegeri ini. Bahkan dukungan ini telah dimulai setahun sebelum Sukarno-Hatta benar-benar memproklamirkan kemerdekaan RI.

Sebab itu, sudah sepantasnya rakyat Indonesia membantu rakyat Palestina yang membutuhkan dukungan moril demi kemerdekaan dari belenggu Zionis Israel. Kesamaan historis dengan Indonesia menumbuhkan harapan melalui Konferensi Internasional Al Quds dan Palestina. "Rakyat Indonesia menuntut
segera terwujudnya kemerdekaan Palestina dari penjajahan Zionis Israel,"sebut Steering Committee International Conference For the Freedom of Al Quds and Palestine (ICFQP) Aqsa Working
Group Indonesia untuk Yakhsyallah Mansur.

NB: "Perumpamaan kaum muslimin yang saling kasih mengasihi dan cinta mencintai antara satu sama lain ibarat satu tubuh. Jika salah satu anggota berasa sakit maka seluruh tubuh akan turut berasa sakit dan tidak dapat tidur." (HR Bukhari)








2 Responses to "Mengapa Indonesia harus membantu Palestina?"

Rio Saputra said...

Assalammu'alikum Wr. Wb. Salam Kenal. Subhanaulloh, Bangsa ini memang harus mengingat dan belajar sejarah agar tidak lupa membalas jasa-jasa para pahlawan dan negara yang mendukung kemerdekaannya.

Bukan Karena Kurang Tank yang membuat kita takut membantu, tapi kurang iman.

Semoga Allah memberi petunjuk kepada kita semua.

Wallahua'lam.

noorz said...

wah, jujur saya baru tau informasi ini. terima kasih bnyk kawan. :)

Chat

langganan

Untuk berlangganan artikel, masukan email anda: amal agama