Menghadapi Fitnah Dalam Dakwah

KHULASAH ISU SYURA ALAMI BERSAMA BAPAK CECEP H FIRDAUS, SYURA INDONESIA

Mudzakarah Ikhtilaf para masyeikh :
Dulu tatkala Nabi Musa as berdakwah tdk semua org mahu jd pengikutnya.

Setelah Nabi Isa as hadir tidak semua pengikut Nabi Musa a.s mau ikut dgn Nabi Isa as. begitu juga ketika Nabi Muhammad saw hadir, tidak semua pengikut dari Nabi Isa a.s mau ikut.

Padahal kata Allah SWT mereka mengenali Nabi saw melebihi anaknya sendiri. Tapi mereka tidak mahu ikut, kenapa? Kerana ego…. iaitu kenapa bukan kami?

Begitu juga ketika peralihan dari Maulana Ilyas ke Maulana Yusuf tidak semua dari pengikut Maulana Ilyas setuju dgn pengangkatan Maulana Yusuf sbg Amir Dakwah.

Begitu juga dari Maulana Yusuf ke Maulana Inamul Hasan, tidak semua pengikut Maulana Yusuf setuju dgn Maulana Inamul Hasan sbg Amir Dakwah.

Sekarang di era Maulana Saad juga terjadi fitnah sehingga tidak semua pengikut Maulana Inamul Hasan mau menerima Maulana Saad sbg Amir Dakwah.

Dakwah akan kuat jika 3 perkara ini bersatu :

1. Nasab : Individu dalam Dakwah

2. Sanad : Nizamuddin

3. Amal : Dakwah

Ahlul Batil buat kerja untuk melemahkan kerja dakwah ini dengan merosakkan 3 perkara tersebut.

Merosak Nasab iaitu dgn menghancurkan wibawa Maulana Saad sbg penerus kerja dari keluarga Maulana Ilyas rah.a.

Sedangkan Nasab Dakwah kita ini selain dari para masyeikh termasuk yang paling utama adalah keturunan dari keluarga Maulana Ilyas rah.a.

Lalu mereka berusaha memutuskan Sanad Dakwah dari Nizamuddin dengan membuat markaz dakwah baru.

Dan memindahkan amal dakwah keluar dari Nizamuddin.

Mufti Zainal Abidin rah.a pernah cerita tentang kisah 3 sapi vs singa :

1. Sapi warna merah

2. Sapi warna putih

3. Sapi warna hitam

Ketika 3 sapi bersatu, singa tidak dpt mengalahkan mereka. Mulalah singa buat siasatan.

Tahap I

Singa berkata dengan sapi merah dan sapi putih bahawa sapi hitam itu buruk.

Tanpa sapi hitam maka kalian akan kuat bebas dari keburukan sapi hitam.

Maka sapi putih dan sapi merah menyetujuinya. Akhirnya singa menerkam sapi hitam & berhasil sesuai rencananya.

Tahap II

Singa mendekati sapi putih lalu mengatakan bahawa sapi merah tidak sesuai sama sapi putih. Kamu sapi putih akan lebih baik tanpa sapi merah.

Maka sapi putih termakan cakap singa sehingga menyetujuinya. Maka singa pun menerkam sapi merah.

Tahap III

Kini sapi putih sudah sendirian, lemah dari pertahanan menghadapi singa.

Maka singa mendatangi sapi putih dan sedia untuk menerkamnya.

Sapi putih berkata, ketika kamu mulai dari menerkam sapi hitam aku sudah merasakan bahawa sebahagian dari diriku sudah mati.

Kini Ahlul Batil sedang bekerja untuk menghancurkan dakwah dengan fitnah2 kerana kalau dibunuh akan ada pengganti.

Tapi dgn fitnah maka mereka akan berpecah sehingga Nusratullah terhenti.

Maka untuk menjaga amalan dakwah ini berterusan maka penting kita jaga:

1. Individu/Nasab : Masyeikh dan keluarga Maulana Ilyas Rah.a.

2. Markaz/Sanad Dakwah: Nizamuddin

3. Amal : Dakwah

Dulu ketika 3 perkara ini dibuat maka kerja jadi kuat. Nabi saw dan sahabat adalah personel, Markaz masjid Nabawi dan amal dakwah kuat maka hidayah tersebar.

Dakwah juga kuat di era Maulana Ilyas rah.a, Maulana Yusuf rah.a, dan Maulana Inamul Hasan rah.a kerana ada 3 perkara tadi.

Namun kini Ahlul Bathil ingin merosakkan dakwah dgn merosakkan 3 perkara tadi, sama spt kisah 3 sapi vs singa.

Nizamuddin, Raiwind, dan Kakhrail adalah tempat di mana eldest kita dlm dakwah. Sedangkan seluruh masyeikh ini adalah eldest kita, kita harus menghormati mereka dan menyayangi mereka. Kita harus menghormati ketiga tempat tersebut dan menghormati seluruh masyeikh kita dalam dakwah.

Kita tidak memihak namun kita tidak boleh meninggalkan mereka. Kita tidak memihak bukan berarti kita menolak mereka. Kita harus ada hubungan baik dengan semuanya.

Sehingga ketika keadaan kembali seperti semula maka kita tetap dpt berhubungan baik dgn mereka semuanya.

Maulana Saad, beliau juga merupakan dzuriat dari Maulana Ilyas rah.a dan Maulana Yusuf rah.a. dan beliau juga keturunan dari Sayidina Abu Bakar r.a. maka kitapun harus menghormati beliau dan hati2 dalam membicarakan beliau.

Syura Alami, mereka semua juga eldest kita dalam dakwah. Syura Alami adalah kumpulan orang lama dan para ahli korban. Kita juga harus punya hubungan baik dengan mereka.

Bagaimana mungkin kita meninggalkan Nizamuddin sementara setiap orang2 Indonesia, ratusan datang ke Nizamuddin, mahu ke mana kita selain ke Nizamuddin?

Ketika masyeikh Nizamuddin memanggil kita untuk datang, bagaimana mungkin kita tidak menghormati panggilan itu sementara mereka telah berbuat baik kepada kita terutama jemaah2 Indonesia yang datang ke sana.

Di mana adab kita dan akhlaq kita kepada mereka?

Kita di Indonesia sudah dilatih untuk mencintai para masyeikh, untuk mengikuti mereka, memuliakan mereka.

Bagaimana mungkin kini kita diajak untuk membenci mereka, mengecilkan mereka, menghina mereka. Itu bukanlah hasil dari latihan kita.

Ketika Hadratji Inamul Hasan wafat, syura dunia sudah dibentuk untuk meneruskan kerja. Maka wujud pertanyaan, kalau dulu kita ikut Amir kenapa skrg ikut Syura?

Maka Pak Cecep bercerita bahawa Zumidar Jordan ketika itu berkata, mahu syura 10 orang atau 20 orang atau 30 orang, saya tetap akan ikut kerana kerja dakwah ini adalah kerja yang Haq.

Mahu Syura Alami ataupun Nizamuddin semuanya menyuruh kita tawajjuh kepada Amal sahaja maka itu yang akan kita lakukan.

Ketika ini kerja dakwah sedang mengalami ujian besar. Maka kita perlu sangka baik kepada Allah SWT kerana ini adalah kerja Allah SWT, bukan kerja kita. Kita diuji dengan perpecahan dan perasaan yg hancur melihat perselisihan yg terjadi.

Maka ini diperlukan tambahan tawajjuh kepada Allah SWT, kita banyakkan doa kita kepada Allah SWT agar Allah SWT beri kita perlindungan dan kekuatan utk istiqamah dalam masalah dakwah.

- Masalah Maulana Saad vs Syura Alami -

1. Tuduhan Maulana Saad menunjuk dirinya sbg Amir kerana ingin berkuasa / cari kekuasaan.

Jawapan:

Tidak ada satupun ucapan yg keluar dari mulut Maulana Saad yg mengatakan & mengangkat diri sbg Amir atau Hadratji. Namun yg terjadi adalah orang yg mencintai Maulana Saad sehingga mereka memanggil Maulana Saad sbg Hadratji.

2. Sistem Kesyuraan yang tidak disetujui Maulana Saad.

Jawapan l:

Masyeikh Nizamuddin berpendapat bahawa Sistem Kesyuraan yang sah adalah Sistem Kesyuraan 10 syura dari Hadratji Innamul Hasan rah.a.

10 orang syura yang terpilih 3 di antaranya adalah faishala terpilih iaitu Maulana Izhar, Maulana Zubair dan Maulana  Saad.

Sedangkan yg lain sbg anggota termasuk Syeikh Hj Abdul Wahab amir Pakistan. Ketika ini dari 10 orang yang tinggal adalah Syeikh Hj Abdul Wahab dan Maulana Saad. Sedangkan Faisala dipegang oleh Maulana Saad.

Dapat disimpulkan bahawa Maulana Saad sbg Faisala tunggal ketika ini adalah merupakan TAKDIR dari Allah SWT tanpa meminta.

Sehingga keadaan ini menimbulkan milintasi dari orang2 yg mencintai Maulana Saad menganggap beliau sbg Hadratji.

Lalu kesyuraan yang baru yg menamakan diri Syura Alami adalah usul dalam musyawarah yang belum menjadi suatu keputusan dari Syura yang sah dari Hadratji Inamul Hasan rah.a yang ketika ini tinggal Syeikh Hj Abdul Wahab dan Maulana Saad Al Khandalawi.

Tidak dipersetujui suatu usul dalam musyawarah tdk seharusnya menyebabkan Makar terhadap Musyawarah itu sendiri.

Inilah punca bakal kerosakan yg menimbulkan konflik asbab tidak taat kepada musyawarah sehingga Makar.

Maulana Saad telah membuat kebijakan agar kedepan setiap negara tempat ijtimaiyat dakwah agar dipimpin oleh syura masing2.

Sehingga India mempunyai Syura sendiri, Pakistan mempunyai Syura sendiri, dan Bangladesh mempunyai syura sendiri.

Keputusan2 dunia dapat dimusyawarahkan secara ijtimaiyat dgn syura2 yang ada sbg faisala adalah Maulana Saad.

Keberadaan Syura Dunia dari Sistem Kesyuraan yang sah masih dpt berjalan dgn baik maka tidak perlu membentuk syura baru.

Isu2 mengenai Maulana Saad menunjuk dirinya sbg Amir atau Hadratji kerana ingin berkuasa adalah Fitnah terhadap Maulana Saad.

Tidak ada satu ucapan pun yg keluar dari mulut Maulana Saad yg meminta dirinya diangkat sbg Hadratji atau meminta agar dirinya diangkat sbg Amir Tabligh.

Namun perpecahan terjadi asbab keberadaan Syura Alami itu sendiri yg menginginkan adanya pembahagian kekuasaan.

Jadi perpecahan terjadi akarnya adalah kerana adanya keinginan utk mendapatkan kekuasaan dalam kesyuraan tersebut.

3. Ajakan untuk keluar dari Ijtimaiyat Nizamuddin asbab Fitnah mengajak makhluk kepada makhluk bukan kepada Allah.

Jawapan:

Nizamuddin adalah tempat ijtimaiyat yg telah disepakati bersama dari zaman Maulana Ilyas rah.a sehingga Hadratji Innamul Hasan RAH.

Sebagaimana Masjidil Haram yang ruhaniatnya terbentuk dari pengorbanan keluarga Nabi Ibrahim a.s dan Masjid Nabawi terbentuk dari pengorbanan Nabi saw dan para sahabat r.a.

Begitu juga Nizamuddin yg sdh terbentuk asbab pengorbanan para masyeikh dan keluarga Maulana Ilyas Al Khandahlawi.

Maka tidak sepatutnya kita meninggalkan Nizamuddin sbg tempat Ijtimaiyat Amal dan Ahbab dalam dakwah.

Tuduhan bahawa ijtimaiyat di Nizamuddin membawa makhluk kepada makhluk iaitu mengajak umat kpd figure Maulana Saad ini merupakan Fitnah utk memecah belah dan mengajak umat keluar dari Ijtimaiyat Nizamuddin. Maka ini tidak perlu diikuti.

Hadits : Hanya domba yg keluar dari kelompoknya yg akan diterkam serigala (mahfum). Ajakan keluar dari ijtimaiyat inilah yg menyebabkan perpecahan sehingga kita sdh terjebak oleh rencana iblis dalam memecah belah dakwah di seluruh dunia.

Sebelum beberapa masyeikh keluar dari Nizamuddin, ijtimaiyat dpt berjalan dgn baik dan tidak ada ajakan mengajak makhluk kpd makhluk.

Kenapa asbab beberapa masyeikh keluar dari Nizamuddin sehingga di pelintir bahawa jika datang ke Nizamuddin ini sama mengajak makhluk kpd mahluk? Ini fitnah yg keji.

Justru yg harus kita jaga adalah ijtimaiyat di Nizamuddin sbg tempat berkumpulnya para ahlul korban bermusyawarah, bukan mengajak kpd figure spt yg difitnahkan.

4. Ada kesalahan berfikir bahawa kita tidak akan kembali ke Nizamuddin sampai para masyeikh kembali ke Nizamuddin demi menjaga kesatuan di antara masyeikh.

Ini merupakan kesalahan cara berfikir dengan mengajak umat meninggalkan
Nizamuddin. Ketika umat bersepakat untuk meninggalkan Nizamuddin mengikuti masyeikh yang keluar dari Nizamuddin maka yg terjadi justru para Masyeikh semakin tidak akan balik ke Nizamuddin sehingga membawa umat kepada Markaz baru dengan meninggalkan Nizamuddin.

Cara berfikir yang benar adalah kita para penanggungjawab dakwah harus bersepakat tidak akan meninggalkan amalan ijtimaiyat di Nizamuddin sehingga keputusan menjaga ijtimaiyat ini akan menyebabkan para masyeikh yg keluar dari Nizamuddin kembali lagi ke Nizamuddin kerana tdk ada media dakwah ijtimaiyat selain di Nizamuddin.

Perumpamaan Nizamuddin seperti sholat berjamaah. Maka tatkala ada jemaah yg mufaraqah keluar dari jemaah sholat, apakah kita harus ikut mufaraqah? Tentu tidak selama imam tidak kentut atau bacaan al Fatihah salah, misalnya.

Tidak ada satu alasanpun secara syariat agama yang dpt kita kemukakan kenapa kita harus meninggalkan ijtimaiyat berjamaah di Nizamuddin.

Ini hanya isu2 dan sumber dari fitnah, semuanya katanya2 yg dilemparkan oleh org ketiga.

5. Nizamuddin telah berkhidmat kepada jemaah Indonesia.

Ketika ini tidak kurang dari 200 jemaah di Nizamuddin di khidmat oleh Maulana Saad dan para masyeikh di Nizamuddin.

Jemaah kita diberi makan percuma 3x sehari, diberi mudzakarah, diberi route dakwah, tidak mungkin kebaikan ini kita balas dgn akhlaq yg buruk iaitu dengan menidakkan Nizamuddin dan menidakkan Maulana Saad. Ini bukanlah akhlaq yang baik.

Jika kita meninggalkan Nizamuddin maka mahu dibawa ke mana jemaah2 yg kita kirim ke India?

Walaupun ada keinginan membuat markaz baru di luar Nizamuddin ini tidaklah mudah kerana Nizamuddin bukan hanya sekadar bangunan tapi dari sana terbentuk ruhaniat dan pengorbanan dari para masyeikh semenjak zaman Maulana Ilyas rah.a

Membentuk ruhaniyat inilah yg tidak mudah kerana SANAD DAKWAH kita ini datang dari Nizamuddin. Kini ada keinginan utk memutuskan sanad dakwah kita dari Nizamuddin maka yg tidak akan kita ikuti.

Maulana Umar Palanpuri RAH berkata jika kalian berselisih pendapat maka kembalilah kepada Nizamuddin sbg tempat bermusyawarah dan bermufakat. Jangan kalian lari atau keluar dari Nizamuddin.

Kesimpulan Akar Perpecahan:

1. Adanya Fitnah Maulana Saad mengangkat dirinya sbg Hadratji ternyata tidak benar dan tidak ada satupun kata keluar dari mulut Maulana Saad yg menunjuk dirinya sbg Hadratji atau Amir.

2. Akar perpecahan adalah asbab adanya Masyeikh yg Mufaraqah keluar dari ijtimaiyat Nizamuddin dan ingin buat markaz baru. Seharusnya kita jaga amalan ijtinaiyat bukannya keluar dari ijtimaiyat.

3. Syura Alami adalah usulan dalam musyawarah yg belum disetujui oleh Maulana Saad sbg Faisalat yg sah dalam Sistem Kesyuraan Hadratji Inamul Hasan rah.a

Usulan yg belum diterima tidak sepatutnya menyebabkan makar terhadap Maulana Saad sbg Faisalat Syura Dunia yang sah iaitu merujuk kpd Sistem Kesyuraan Hadratji Inamul Hasan rah.a

4. Pengiriman jemaah ke India ketika ini menjadi terganggu asbab adanya gerakan utk keluar dari Nizamuddin. Mahu dibawa ke mana jemaah jika bukan ke Nizamuddin?.

Skrg jemaah yg gerakpun jadi rinyam kerana negara2 yg sepakat ke Nizamuddin sehingga yg pro ke Syura Alami kesulitan mencarikan solusi asbab perpecahan ini.

5. Persyaratan masyeikh yg keluar dari Nizamuddin, mereka sedia kembali dgn beberapa persyaratan:

1. Muntakhab tdk dipakai sbg kitab rujukan.

2. DTI ditiadakan.

3. Taklim rumah tanpa amal musyawarah dan tasykil.

Dipersetujui Syura Dunia. Melihat persyaratan yg diajukan maka sesungguhnya ini bukanlah masalah yg rumit sampai harus makar.

Apa buruknya amalan yg dipersyaratkan? Itupun bukanlah sesuatu hal secara syari’e yg menyebabkan kita harus keluar dari Nizamuddin.

6. Maulana Saad katakan apakah ada dari bayan atau ucapan saya yg mengajak umat bermaksiat kpd Allah atau mengajak umat melanggar perintah Allah? Jika tidak ada maka dapat dipastikan hasut dan dengki sdh menyebar.
 
7. Sedangkan dlm usul dakwah kita diminta utk menjaga ketaatan pd amir selama amir taat pd Allah dan RasulNya. Makar atas musyawarah yg dibuat Syura Alami merupakan contoh buruk mengajarkan cara kudeta atas amal musyawarah.

8. Terus kita jaga amalan ijtimaiyat. Ijtimaiyat kita adalah musyawarah mahalah lalu halaqah lalu propinsi/musda lalu musyawarah Indonesia lalu musyawarah Indonesia di Nizamuddin dan ijtimaiyat di Raiwind dan Tongi.

9. Kesyuraan itu bukanlah manhaj dari dakwah Nubuwah yg dirintis oleh Maulana Ilyas rah.a. Ketika itu Maulana Ilyas adalah amir dakwah pertama (1926-1940).

Beliau wafat maka tampuk kepemimpinan diserahkan kepada Maulana Yusuf rah.a (1940-1962).

Lalu dari Maulana Yusuf ke Maulana Inamul Hasan rah.a.

Itupun keamiran (1962-1994) setelah melalui musyawarah masyeikh dgn Maulana Zakaria Syaikhul Hadits.

Ketika zaman keamiran Maulana Inamul Hasan rah.a maka dibentuk syura utk menentukan amir berikutnya.

Syura tersebut adalah : 5 dari india : Maulana Izhar, Maulana Zubeir, Maulana Saad, Maulana Umar phalampuri, Meyaji Mehrob, 4 dari Pakistan : Syeikh Abdul Wahab, Mufti Zaenal Abidin, Maulana Said Ahmad Khan, dan Bhai Afdhol, 1 dari Bangladesh : Ir. Abdul Muqit.

Setelah Maulana Inamul Hasan wafat maka syura yg dibentuk bernusyawarah 3 hari 3 malam utk mengeluarkan 1 nama utk menjadi amir. Namun tidak ada 1 namapun yg keluar yg sedia utk dpt dijadikan amir.

Sehingga syura dunia yg dibentuk Maulana Inamul Hasan memutuskan memilih 3 faisalat atau 3 amir musyawarah iaitu : Maulana Izhar, Maulana Saad dan Maulana Zubeir.

Kini anggota syura yang terbentuk tinggal 2 iaitu Syeikh Hj Abdul Wahab dan Maulana Saad. Maka ini dengan sendirinya menjadikan Maulana Saad sbg faisalat tunggal atau Amir.

Dakwah yg berikutnya sesuai yang diharapkan dgn terbentuknya syura dunia awal iaitu menentukan seorang Amir.

Perselisihan pendapat antara para masyaikh dakwah mutakhir ini bukanlah perselisihan syari'e yang mengakibatkan haram atau halalnya sesuatu sehingga yang mengingkari hukum tersebut boleh dihukum kafir.

Perselisihan antara mereka adalah dari segi afdhaliyyah semata-mata. Yakni mana lebih baik antara seorang amir memimpin jemaah Tabligh atau secara berjemaah? Itu saja.

Perselisihan ini tidak mengakibatkan salah satu dari dua golongan tersebut terkeluar dari iman dan akidah Islam.

Perselisihan umat merupakan suatu yang tidak disukai oleh Rasulullah saw kerana akibatnya adalah terangkatnya Nusratullah dan tertutupnya pintu hidayat.

Nabi saw berdoa & merayu meminta pada Allah SWT agar umat ini bersatu padu & tidak berpecah belah, sebab dalam perpecahan ada azab, tapi doa Baginda saw tidak diterima Allah SWT.

Perpecahan umat telah bermula sejak zaman kekhalifahan Sayidina Abu Bakar r.a lagi dan akan berterusan hingga ke hari kiamat.

Apabila berlaku peperangan antara Sayidina Ali r.a dan Muawiyah r.a, di waktu itu sahabat Nabi saw berpecah menjadi 4 golongan.

1) Yang menyokong Amirul Mukminin.

2) Yang menentang Amirul Mukminin.

3) Yang berdiam diri

4) Yang mendamaikan antara kedua kelompok tersebut.

Kelompok kedua dinamakan oleh Rasulullah saw sebagai Al Fiatul Baghiyah (pendurhaka) walaupun mereka merasa mereka dalam kebenaran.

Kelompok yang direstui oleh Nabi saw adalah yang ketiga dan ke empat.

Jadi apabila kita bersua dengan situasi sebegini maka kita letaklah diri kita di kalangan kelompok ketiga dan ke empat.

Jangan jadi kelompok kedua kerana segala amal kita akan musnah bila kita terjun dalam fitnah.

Keadaan yang berlaku sekarang ini adalah fitnah, di zaman fitnah kita kena buka kitabul fitan Wal malahim baca.
Apa nasihat Rasulullah saw kepada para sahabat Baginda saat bertemu dengan fitnah?

Dua nasihat yang boleh kita amalkan:
Pertamanya Baginda saw berpesan jadilah dirimu seperti salah seorang anak Adam yang terbaik (Habil a.s), ketika abangnya Qabil a.s mendesaknya untuk berpedang maka dia mengalah sambil mengatakan:

لين بسطت الي يدك لتقتلني ما انا بباسط يدي إليك لأقتلك

Kedua, pesanan Nabi saw kepada para sahabat iaitu janganlah sesekali kalian terjun melibatkan diri dalam fitnah.

Fitnah yg berlaku bila orang yg berhenti darinya adalah lebih baik dari seorang yang berjalan dalam fitnah.

Seorang yang berjalan di dalamnya lebih baik dari orang yang berlari di dalamnya.

Maknanya nasihat Nabi saw agar kita jangan campur dalam fitnah. Kerana fitnahlah yang akan menghancurkan kekuatan umat Islam.

Apabila ayah dan ibu kita bercerai maka sebagai anak yang baik, apakah kita perlu berpihak kepada mana-mana dari salah satu dari mereka?

Kalau saya sokong ayah lalu saya memburukkan ibu saya apakah saya akan masuk syurga?

Kita tidak memihak ke kedua orang tua kita bukan berarti kita menolak mereka ataupun tidak menghargai salah satu dari mereka.

Justru kita tidak memihak maksudnya ketika kita dipanggil oleh salah satu ataupun keduanya kita datang, melayani mereka dan mengikuti arahan mereka.

Anak tetap anak, tak mungkin kita boleh memburukkan ibu atau ayah kita, sama juga dengan ulamak, mereka tetap ulamak dan kita tetap murid mereka.

Memuji satu golongan dan mengutuk satu golongan, ini bukan yang seharusnya terjadi. Lebih baik DIAM saja daripada berkata-kata yang jelek kepada masyaikh kita.

Ditakuti kerna percakapan kita yang buruk, Allah SWT membuang kita dari usaha agama yang mulia ini. Wal 'iyazubillah.

Dan mudah-mudahan kita menjadi salah seorang yang sentiasa taat kepada masyaikh kita di Nizamuddin, khususnya kepada Amir atau Hadratji kita Maulana Saad DB.

(Sila sampaikan kpd rakan seusaha yg lain).
fitnah dalam dakwah

1 Response to "Menghadapi Fitnah Dalam Dakwah"

Selladrt mengatakan...

trmakish kawan infonya.
kunjungan pagi sabil ngopi bos heheh

Total Pageviews

Chat

langganan

Untuk berlangganan artikel, masukan email anda: amal agama