Dakwah Mendatangi Rumah!

Beragam media dan cara dalam berdakwah memiliki kelebihan masing- masing. Ada yang lebih sesuai dengan menggunakan teknologi, ada dengan cara lisan, ada dengan tulisan dan berbagai cara lainnya.   Alim ulama menggolongkan sasaran dakwah secara umum terdiri dari dua golongan, yaitu:

1. Orang-orang yang sudah ada minat .. .terhadap agama 
2. Orang-orang yang sama sekali belum ataupun kurang berminat terhadap agama. 

Bagi orang-orang yang sudah ada rasa tertarik dan minat terhadap agama, maka bagi mereka tidak ada masalah yang terlalu dikhawatirkan. Apapun media yang menyampaikan agama dan mereka dapat mengambil manfaat pelajaran darinya, pasti mereka akan bersegera mencarinya.   Dan tidak dapat dipungkiri bahwa kebanyakan orang-orang yang mau mendengarkan dakwah melalui kaset, buku, majelis ta'lim, cd dan sebagainya, hanyalah orang-orang yang sudah ada minat di dalam hatinya terhadap agama.
Namun sayangnya, orang-orang jenis ini sangat minoritas jumlahnya. Sedangkan bagi orang-orang yang belum ada minat atau kurang tertarik terhadap agama, media dakwah apapun yang sudah tersedia dengan mudah, ternyata tidak dimanfaatkan sebaik mungkin, karena memang mereka tidak berminat sama sekali terhadap agama. Mereka lebih memilih kaset-kaset dan cd-cd musik, buku-buku komik, dan majelis-majelis lali daripada yang berbau agama.
Mari kita perhatikan; Siapakah yang mau mendatangi majelis-majelis agama? Siapakah yang mau mendengarkan acara-acara agama di radio dan TV? Siapakah yang mau membeli buku-buku agama? Siapakah yang mau membeli kaset-kaset agama?   Jawabannya adalah mereka yang sudah ada rasa minat dan ketertarikan terhadap agama. Sedangkan milyaran manusia di luar sana, sama sekali belum tergerak hati mereka untuk berminta kepada agama, bahkan tidak sedikit diantara mereka yang sama sekali tidak mengenal apa itu agama.
Oleh sebab itu, Jamaah Tabligh bergerak tidak hanya kepada orang- orang yang sudah ada minat terhadap agama, namun lebih besar perhatiannya adalah orang-orang yang memang tidak ada minat terhadap agama, bahkan kepada mereka yang tidak peduli sama sekali dengan ajaran-ajaran agama. Orang-orang yang berminat terhadap agama telah tumbuh subur dimana-mana. Dan mereka tidak kekurangan pembimbing serta da'i-da'i yang menanganinya. Tetapi untuk mencari da'i-da'i yang bersedia terjun tanpa pamrih ke lapangan menemui orang-orang yang tidak ada minat sama sekali terhadap agama, bahkan membenci agama, sangatlah sulit dan sedikit sekali.   Sedangkan pada zaman yang semakin rusak ini, semakin banyak jumlah orang-orang yang tidak memperdulikan agama. Pemurtatan dimana-mana, kemungkaran bertambah merajalela, kejahilan dan kelalaian merasuk ke setiap sisi kehidupan umat. Maka siapakah yang akan menjumpai, dan membujuk, merayu serta menuntun mereka kepada agama?   Alhamdulillah, dengan cara mendatangi rumah-rumah mereka dan bersilaturrahmi kepada orang-orang tersebut, maka banyak manfaat dan perubahan besar yang dapat diraih. Mereka memang harus didatangi, tidak bisa kita menunggu mereka bertaubat dulu, ataupun sadar sendiri dan berinisiatif sendiri terhadap agama.
Tidak sedikit dengan melalui kunjungan silaturrahmi ke rumah-rumah, menyadarkan mereka dari kelalaian mereka selama ini. Kejadian dan kisah- kisah nyata mengenai hal ini tidak terhitung banyaknya. Jutaan orang telah bertaubat dan merubah kehidupan mereka 180 derajat, dari kegelapan menuju hidayah yang terang benderang.   Janganlah melihat kepada orang yang sudah memahami usaha ini dan telah mengakuinya, tetapi pikirkanlah berapa juta manusia yang masih belum memahaminya, yang sampai sekarang belum kita sampaikan kepada mereka tentang kebesaran Allah. Dan berapa banyak orang yang sudah mengenal usaha ini, namun belum mau mengambil kerja ini. Ini semua disebabkan kelemahan kita."   Diantara hikmah yang terbesar dari mendatangi rumah-rumah, selain hikmah dakwah yang diatas adalah hidupnya amalan sunnah sillaturrahmi karena Allah yang sangat besar manfaatnya. Walaupun pada perkembangan zaman yang semakin canggih, dimana hubungan dapat dilakukan melalui alat-alat komunikasi, seperti telepon dan sebagainya, namun didalam silaturrahmi yang dilakukan secara langsung berkunjung, bertemu muka dengan muka, memiliki kekuatan dan keuntungan yang jauh besar daripada jika dilakukan melalui alat komunikasi.

2 Responses to "Dakwah Mendatangi Rumah!"

Bshokler mengatakan...

Allhamdullilah ya sesuatu

Wong konsel mengatakan...

amin

Total Pageviews

Chat

langganan

Untuk berlangganan artikel, masukan email anda: amal agama