Tanggung Jawab Seorang Muslim!

berdasarkan Al Qur an, ada lima tugas yang diemban oleh setiap diri umat Muhammad SAW, yaitu:
1. Tanggungjawab atas diri sendiri,
firman Allah, "Jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka." (QS. At Tahrim 6) Setiap manusia dituntut untuk memperbaiki diri sendiridan meningkatkan keimanan serta ketaatannya kepada Allah, agar terhindar dari api neraka.

2. Tanggung jawab Keluarga.
Firman Allah. "Jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka" (QS. At Tahrim 6) Selain diri sendiri, seorang mukmin juga bertanggungjawab menjauhkan keluarganya dari murka Allah, dan membawa mereka kepada ridha-Nya.

3. Tanggung jawab atas kaum kerabat dan sahabat
dekat. Allah berfirman, "Dan peringatilah keluargamu dan kaum kerabatmu." ( QS. Asy syu'ara 214) Setiap mukmin bertanggungjawab untuk mengajak kaum kerabat dan saudara- saudaranya mentaati Allah.

4. Tanggungjawab atas sesama muslim di daerah. Allah berfirman,
"Dan agar kamu memberi peringatan kepada ( penduduk) negeri" (Mekkah) dan ( orang-orang)yang di luar lingkungannya." (QS. Al-An'am 92) Setiap mukmin pun dituntut utuk memberi peringatan dan menyampaikan agama kepada penduduk di sekitarnya dan di luar lingkungannya.

5. Tanggungjawab seluruh manusia. Firman Allah.
"Kalian sebaik-baik umat yang dikeluarkan untuk  manusia, menyuruh kebaikan dan mencegah kemungkaran dan beriman kepada Allah" (QS. Ali Imran 110)   Terakhir adalah tanggung jawab sebagai Khoiru Umat, yaitu sebaik-baik umat yang dipilih oleh Allah untuk menemui manusia untuk mengajak mereka kepada kebaikan dan menyelamatkan mereka dari murka Allah Ta'ala.  

Kelima tanggungjawab tersebut adalah tanggung jawab setiap muslim, dan untuk menunaikannya tidak terikat, oleh salah satu diantara yang lima tersebut. Ketidak sempurnaan pada diri tidak menghapuskan kewajiban seseorang beramar ma'ruf terhadap keluarga. Dan ketidak sempurnaan pada keluarga tidak menghapuskan kewajiban seseorang beramar ma'ruf terhadap kaum kerabat. Dan ketidaksempurnaan terhadap kaum kerabat, tidak menghapuskan kewajiban seseorang beramar ma'ruf terhadap sesama muslim lainnya, demikian seterusnya.   Adalah keliru, jika seseorang menyaksikan kemungkaran di hadapannya, kemudian dia tidak mencegah dengan alasan bahwa ia atau keluarganya belum sepenuhnya baik. Tidak demikian. Ia tetap dituntut meramar ma'ruf nahi mungkar jika kesempatan itu ada di hadapannya, meskipun ia belum sepenuhnya baik.  
Hal ini telah banyak dijelaskan melalui perjalanan Nabi SAW, beliau tidak membatasi dakwahnya kepada orang lain. Ketika ahli keluarganya sendiri, yaitu kaum Quraisy dan Bani Hasyim justru menolak ajakan beliau terhadap Islam. Beliau terus mendakwahi manusia, orang terdekat maupun jauh, meskipun paman-pamannya, kaum kerabatnya, dan orang sekitarnya justru menolak ajakan beliau saw.  
Dapat dibayangkan bagaimana jadinya jika Nabi saw mogok dakwah hanya karena beralasan akan mengurusi keluarganya dulu yang belun menerima Islam? Atau mengurusi kaum Quraisy dulu dan meninggalkan kaum yang lainnya? Tentu Islam tidak akan berkembang. Bisa jadi Islam hanya sampai pada diri Nabi saw saja. Dan kita sendiri tidak akan mengenal Islam seperti sekarang.  
Demikian juga dalam sejarah perjuangan Islam, ketika Mekkah tanah kelahiran Nabi saw, sendiri menolak Islam. Lalu mengapa Nabi saw justru mendatangi kota Taif dan hijrah ke Madinah.? Begitu juga ketika Madinah masih lemah dan masih banyak orang munafiknya, mengapa beliau saw mengirim jemaah jemaah dakwah keluar kota Madinah ? Disinilah kepentingan dakwah sebagai
tulang punggung Islam. Dakwah tidak perlu menunggu. Bahkan pasukan dakwah tidak bisa ditunda keberangkatannya walaupun karena kematian Nabi saw.  

Demikian juga untuk menyampaikan kebenaran Islam,seseorang tidak mesti menunggu dirinya menjadi baik, atau menunggu keluarga mejadi baik, atau kamu menjadi baik. Kapanpun seseorang berkesempatan untuk menjalankan dakwah ilallah maka pada saat itu ia mesti
menyampaikannya.  
Berikut ini adalah beberapa riwayat yang menyebutkan mengenai kewajiban dakwah: Dari Jarir Abdulah ra. Rasulullah saw bersabda tidaklah seseorang berada di suatu kaum, ia berbuat maksiat ditengah mereka, dan mereka mampu untuk mencegahnya, namun mereka tidak mencegahnya, kecuali Allah menimpakan kepada mereka siksaan sebelum merka mati." Yakni mereka akan
menerima banyak musibah di dunia. (Abu Dawud, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, Al Ashbahani – At Tharghib)  
Dari Anas ra.,  bahwa Rasulullah saw bersabda "Laa Ilaaha Illallaah selalu bermanfaat bagi siapapun yang mengucapkannya dan akan menghindarkan mereka dari adzab dan bencana selama mereka tidak mengabaikan hak-haknya ". Sahabat bertanya "ya Rasulullah apakah yang dimaksud dengan mengabaikan hak- haknya?" jawab beliau,"kemaksiatan kepada Allah yang dilakukan secara terang terangan,tetapi tidak di ubah olehnya. (Al Ashbahani – At Tharghib)  
Aisyah r.ha meriwayatkan, "Rasulullah saw  berkhutbah, "wahai manusia, sesungguhnya Allah telah berfirman kepada kalian , seluruh mausia berbuat kebaikan dan cegah lah mereka dari kemungkaran , sebelum (datang masanya) kalian berdoa tetapi doa kalian tidak dikabulkan kalian maminta kepadaku tapi aku tidak akan memberimu, dan kalian memohon pertolongan dari ku tetapi ako tidak menolongmu". Beliau tidakmenambah khutbahnya hingga turun. (Ibnu
Majah, Ibnu Hibban, At Tharghib)  
Jika membenci kemaksiatan dengan hati adalah derajat terendah, maka tingkat yang utama adalah kesempurnaan dakwah sebagai kesempurnaan iman.   Dari hadits diatas, dapat di ketahui bahwa meninggalnya amar ma'ruf nahi mungkar atau menunda nundanya akan menybabkan laknat dan murka Allah dan apabila umat Muhammad saw meninggalkan tugas ini maka mereka akan
ditimpa berbagai musibah bencana kehinaan dan terjauh dari pertolongan Allah   Meninggalnya amar  ma'ruf hanya karena kita belum mengamalkan yang ma'ruf tersebut, akan membuat yang ma'ruf tersebut semakin ditinggalkan oleh umat. Dan meninggalkan nahi mungkar hanya karena kita belum meninggalkan yang mungkar tersebut akan membuat kemungkaran tersebut semakin merajalela.  
Untuk menegakkan dakwah maka tidak mesti memandang dulu bagaimana keluargana, bagaimana tetangganya, bagaimana orang kampungnya dan sebagainya. Kemudian ia menolak berdakwah karena ia merasa dirinya belum benar, keluarganya belum benar , tetangganya belum benar,
tetangganya belum benar dan sebagainya   Peringatan bagi para dai Sedangkan mengenai firman Allah "Sangat besar murka kebencian disisi Allah bahwa kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan." QS. Ash Shaff 3)   Adalah peringatan bagi dai yang sama sekali tidak berminat untuk mengamalkan apa yang di dakwahkan bukan bagi orang terhalang untuk mengamalkan apa yang di sampaikannya dan ayat tersebut bukan bermakna larangan untuk beramar ma' ruf nahimungkar.
Ketika diri sendiri belum bisa mengamalkan apa yang dia nasehatkan kerena suatu udzur ia tetap menyampaikan apa yang seharusnya ia sampaaikan, ia tetap harus mengajak kepada sesuat yang bermanfaat bagi pelakunya da menjauhkan sesuatu yang berbahaya dari pelakunya. Penekanan ayat diatas adalah kepada para dai agar intropeksi pada diri nya sendiri atas apa yang ia dakwahkan.  
Bukan seorang mad'u yang mengkritik seorang dai yang mengingatkanya. Bukan dalil bagi seorang murid untuk mengkritik gurunya, sehingga ia enggan menerima nasehat-nasehat kebaikan dari guru nya tersebut   Mendakwahkan suatu amalan yang belum kita amalkan dan kita tetap berniat dan berusaha untuk mengamalkanya, sedangkan amalan tersebut sangat penting untuk sampaikan maka tidaklah berdosa kita untuk menyampaikannya bahkan ia tetap di tuntut untuk menyampaikannya .  
Nabi saw, sendiri kadang kala mesti mengajarkan dan menganjurkan suatu amalan, yang beliau sendiri tidak mengamalkannya misalnya; Nabi saw. Menganjurkan haji kepada sahabatnya namun beliau sendiri baru melaksanakan haji wada'menjelang wafatnya.   Maka apakah berdosa jika seorang mengajarkan di majelisnya masalah haji sedangkan ia belum melaksanakan haji begitu juga dengan masalah zakat, waris mu'alamah nikah dan sebagainya.  
Dari Anas ra. ia berkata, kami bertanya, "Ya Rasulullah, kami tidak akan menyuruh orang untuk berbuat baik sebelum kami sendiri mengamalkan semua kebaikan dan kami tidak akan mencegah kemungkaran sebelum kami meninggalkan semua kemungkaran." Maka Nabi SAW. bersabda, "Tidak, bahkan serulah kepada kebaikan meskipun kalian belum mengamalkan semuanya, dan cegahlah dari kemungkaran, meskipun kalian belum meninggalkan semuanya." (HR. Thabrani).  
Kepentingan khuruj   Syaikh Manzhur Nu'mani berkata, " sekarang ini yang perlu dipersiapkan adalah seorang dai yang dalam segi keilmuan dan amal perbuatan, pemikiran dan pandangan, cara dan kepedihanya dalam berdakwah adalah dinisbatkan kepada cara dakwah Anbiya as.
Khususnya mengikuti cara berdakwah Rasulullah saw. Dengan keimana yang benar dan amal perbuatan yang saleh baik zhahir maupun batinnya selalu berdasarkan manhaj nubuah. Kecintaan kepada
Allah ketakutan kepada Nya hubungan dengannya senantiasa menjadi bekalnya. Juga senantiasa memperhatikan urusan akhlak, adat dan beriktiba' kepada sunnah Nabi saw, dan ia berdakwah dengan rasa cinta karena Allah, benci karena Allah, kasih sayang kepada sesame makhluk, dan senantiasa menjaga dirinya dengan tidak mengharap balasan atas dakwahnya itu dari siapapun, kecuali dari Rabbul 'Alamin. Semangatnya hanyalah menegakkan agama sematamata karena
ridha Allah. Bahwa di jalan Allah ini menyebarkan agama ini. Dan segala bentuk kemasyhuran, egois, kesombongan nashab, harta, kedududkan , pangkat nama besar tidak meeka pikirkan sama sekali dan
tidak menghalangi mereka sedikitpun. Berdirinya, duduknya, bicaranya, berjalan dan seluruh aspek kehidupannya semata mata bertujuan untuk agama.   Syaikh Sayyid Sulaiman An-Nadwi rah.a. dalam muqaddimah 'Maulana Ilyas Our Unki Dakwat wa Tabligh' menulis; bahwa Rasulullah saw. Telah dikaruniai tiga kenabian, yaitu menyeru manusia kepada Allah dengan mendakwahkan Al Quran, tazkiyatun nafs, dan ta'lim serta hikmah. Danberdasarkan nash- nash Alquran serta hadits-hadits shahih, dapat kita ketahui bahwa umat khatamun Nabiyyin saw. Ini telah di utus untuk seluruh umat. Allah berfirman; "Kalian adalah sebaik-baik umat, yang telah nyata bagi umat manusia mengajak kepada kebaikan dan mencegah dari keburukan" (QS. Ali Imran 110)  

Umat muslimin adalah wakil Nabi saw. Dalam mengajak manusia kepada kebenaran dan mencegah dari kemungkaran. Oleh sebab itu tugas mendakwahi umat yang diberikan kepada rasulullah saw melaliu Alquran, tazkiyah, ta'lim dan hikmah, seluruh amalan tersebut menjadi tanggungjawab umat ini.   Dan untuk menunaikan hal tersebut bukanlah sesuatu yang mudah. Perlu perhatian waktu dan tempat yang khusus untuk mempelajarinya. Apalagi setelah sekian lama usaha ini telah ditinggalkan oleh umat Rasulullah saw. Oleh sebab itu dengan meluangkan diri waktu dan harta untuk belajar berdakwah, ta'lim wa ta'allum ibadah dan akhlak, diharapkan ada perbaikan pada diri dan umat   Inilah jalan hidup umat, Allah berfirman:   Katakanlah, Inilah jalan (hidup)ku, ( yaitu) mengajak (manusia) kepada Allah di atas ketetapan hati, ( sebagaitugas)aku dan orang-oang yang
mengikutiku" (QS. Yusuf 108)

4 Responses to "Tanggung Jawab Seorang Muslim!"

Wisata Nusantara said...

Sangat bermaanfaat sangat menyentuh, sebagai pecerahan kalbu buat saya pribadi,terus berkanya mas, semoga sukses selalu

Wong konsel said...

makasih plend

Bro Yusri said...

memang amat besar tanggung jawab sebagai muslim ...sabagai hamba Allah dan Khalifah dimuka bumi ini ...

Wong konsel said...

ia gan,mudah mudahan kita mampu memikul tanggung jawab ini

langganan

Untuk berlangganan artikel, masukan email anda: amal agama